Lima Hal ini Bikin Kamu Jatuh Hati Sama Bandung

September 30, 2018


Terlahir dari orang tua berdarah Minang asli, teman-teman tak ada yang percaya. Dari wajah dan logat bicara mereka bilang aku “sunda” banget, gak kelihatan Sumatera-nya. Memang aku lahir di Bandung, dan sudah 23 tahun gak pernah pindah ke kota manapun. Jadi, mungkin sel-sel tubuh ini menyerap energi teteh-teteh geulis di Bandung, jadi begini deh *plak 

Lagipula aku pulang ke Bukittinggi seumur hidup baru dua kali. Kelas lima SD saat kawinan tanteku dan terakhir tahun 2016 kemarin. Tapi kalau bahasa minang, disenggol dikit kemampuan bahasa padangku langsung on lagi. Asal tiga hari disana, langsung lancar casciscus minang karena nenekku kurang lancar berbahasa indonesia. Mama di rumah keluar bahasa minangnya kalau lagi marah aja #ups, atau kalau lagi berbincang dengan temannya lewat telefon.

Bukittinggi dan Bandung dari segi hawa punya kesamaan, sama-sama sejuk karena ada di dataran tinggi. Pun masih banyak sawah. Bedanya, Bukittinggi gak punya mall menjulang seperti Bandung. Pusat perbelanjaannya hanya di sekitar Jam Gadang serta Pasa’ Ateh dan Pasa’ Bawah.
Kalau suruh pilih, aku akan bilang lebih suka Bandung. Wadaaw ditendang dari rumah ga nih abis nulis gini mhaha

Mungkin karena memang sudah familiar dari zaman ingusan sampai puber dengan atmosfer Bandung. Bukan berarti gak cinta sama kampung halaman ya, Big No ! Kampung halaman selalu punya bagian khusus di hatiku. Namun, Bandung sudah mengkristalkan sejuta kenanganku, jadi susah berpisah. 

Kalau kata Rizky Febian mah “Berpisah itu mudah, namun menghapuskan semua kenangan kitaa..adalah hal yang paling menyulitkaaan uuntukku”:)

Yes, aku memang secinta, sebetah dan sebangga itu sama Bandung. Kalau lagi ada di luar Bandung, lihat jalan pasti langsung rindu Bandung. Terlalu banyak hal-hal yang membuat kota ini khas dan melekat di otakku. Ada beberapa hal yang yang paling aku cintai dari Bandung dan akan pula membuatmu jatuh hati :)
  
1. Warga-nya
Potret warga Bandung
 *(Padahal banyak yang bukan orang Bandung. Ini waktu ngebimbing praktikum ke Kebun Binatang, 2016)

Orang-orang Bandung terkenal dengan keramahannya. Ini yang paling aku rasakan saat cari alamat di Bandung. Satpam, tukang parkir, penjual minuman pinggir jalan selalu memberi petunjuk jalan yang tepat. Maklum, walau lahir di Bandung baru sekitar tiga tahunan ini tahu Bandung kota, karena memang rumahku di kabupaten nun jauh disana dan jarang jalan-jalan. Belum lagi budaya dalam bahasanya seperti punten yang disampaikan ke siapa saja, bahkan orang yang tak dikenal sekalipun, jarang ditemui di daerah lain. 
Hal lain tentang kegiatan berbelanja. Kalian bisa lihati-lihat, pilih-pilih, obrak-abrik kemudian gak jadi beli, penjualnya tetap tersenyum kalau di Bandung. Daerah lain, contohnya di Sumatera ini hal yang langka.

2. Jajanan-nya

Sumber : Bukalapak
Jajanan Bandung selalu bikin kangen, terutama kalau lagi hujan. Jajanan di kota ini banyak didominasi makanan-makanan hangat pedas dan berkuah. Bakso, seblak, lumpiah basah, cuangki, batagor kuah, sekarang ada lagi baso aci yang sebenarnya adalah cilok yang dikasih kuah. Baiklah.
Bandung selalu punya inovasi-inovasi makanan baru yang unik-unik. Ini menambah tantangan bisnis kuliner di Bandung. Kalau mau laku, bukan hanya enak tapi harus unik. Makanan Bandung juga penuh micin ya hahaha Salah satu makanan yang bikin serem menurutku cimin. Segelas aci dengan pewarna merah, liatnya aja ngeri apalagi makannya:”
Banyak juga makanan lain yang sehat kok, tanpa micin.  Surabi, bandros, kue ape, kue cubit setengah mateng #hadooo dan putu yang sudah sangat sulit ditemui. Bawaannya ingin langsung ke depan SD terus borong semua jajanannya. 

3. Fashion-nya



Paris Van Java, Bandung deserve that words!

Menurutku orang-orang di kota ini punya selera fashion yang tinggi. Mulai dari pemilihan warna yang pas, gaya dan semua paduannya membuat satu paket yang ramah di mata. Masalah warna, mulai dari anak-anak sampai nenek-nenek tahu bagiamana memadupadankan warna dalam setelan harian mereka. Jarang banget lihat orang berbusana tabrak warna tapi jadi gak bagus. Kalau ada malah biasanya jadi unik kesannya.

Selera pasar dan barang-barang yang tersedianya pun jadi selaras. Belum lagi harganya yang bervariasi dari mulai puluhan ribu sampai jutaan. Kita hanya perlu menyesuaikan budget dan selera kita, semua pilihan untuk semua kalangan ada di kota ini. Kalau mau yang murah meriah bisa ke Pasar Baru, kalau yang menengah sampai tinggi bisa ke mall atau outlet. 

Brand-brand fashion mulai dari baju, atasan, bawahan, hijab, tas,  sepatu, jam lokal karya muda mudi Bandung bisa dengan mudah ditemui. Ah… gak akan mati gaya kalau belanja di Bandung. Siap-siap dompet gatal pingin keluar semua isinya hihi


4.  Taman-nya
Bersama temanku, Fanti di Forestwalk Babakan Siliwangi
Masa kepemimpinan Kang Emil mamang merubah wajah Kota Bandung jadi semakin centil. Kota ini menjelma jadi kota yang penuh taman. Mulai dari taman yang rimbun hingga taman yang gak punya tanaman sama sekali seperti taman jomblo. Sepertinya Beliau ingin meninggalkan jejak kepemimpinannya lewat salah satu fasilitas publik ini. Ini membuat banyak orang luar daerah iri, ingin punya walikota seperti Kang Emil juga. Taman-taman yang ada membuat suasana Bandung menjadi meriah. Warga jadi punya banyak pilihan murah meriah untuk menghabiskan waktu luang bersama orang-orang tercinta. Tinggal makan cuangki 10 ribu bersama orang tersayang, rasanya hdup jadi sempurna #halaah


5. Komunitas-nya
Komunitas Bandung Hijab Blogger
Ada bejibun komunitas di Bandung yang mewadahi berbagai macam hobi dari berbagai tingkat usia. Mulai dari anak-anak sampai lansia, punya komunitas. Orang Bandung sepertinya memang senang bersilaturahim dalam hal positif pun senang berkarya. Banyak orang-orang kreatif mulai dari musisi, aktor, aktris sampai pebisnis sukses yang asli orang Bandung. Orang-rang tersebut tak jarang saling berkolaborasi membuat suatu karya. Berkomunitas menurutku sangat pnting karena kita bisa berbagi dan belajar dari teman-teman dengan passion yang sama. Salah satunya komunitas yang aku ikuti ini, Bandung Hijab Blogger. Seperti judulnya komunitas ini menauni para blogger yang berhijab untuk saling support satu sama lain. Tulisan ini juga salah satu bentuk dukungan sesama member dengan berkolaborasi.

Kalian juga bisa cek postingan Teh Afifah tentang Bandung disini. Teteh cantik ini mungkin punya pendapat yang berbeda denganku.

Semoga Bermanfaat :)

You Might Also Like

27 komentar

  1. Ini semuanya fav akuuu... Apalagi makanan makananyaa uhhhh cinta bgt

    BalasHapus
  2. jajananya yg the best mah! soalnya kalau berkunjung ke kota manapun pasti yang dicari makanannya dulu heheheh

    BalasHapus
  3. Aku sukanya warganya jajanannya fashionnya tamannya dan komunitasnya wkwkwk semuanya aku suka pokoknya.. ga ada duanya kalo udah ngomongin Bandung mah

    BalasHapus
  4. Kue cubit setengah mateng!! Favorit aku bgt hehhee

    BalasHapus
  5. kalau sama sekolahnya gimana ? hehehe asli yah Bandung emang susah banget buat dilupakan, akupun kalo kemana2 pasti ingetnya Bandung lagi Bandung lagi.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sekolahnya juga doong apalagi x 5 yang ada firdanya :)
      emaaang..susah move on :)

      Hapus
  6. tempat mainn, banyak banget tempat main kayak taman2 nya gitu. jd kalau badmood gasusah cari2 tempat buat menenangkan fikiran

    BalasHapus
  7. Makanan nya sih, khas semua dan cocok di lidah :9 ini yang selalu bikin betah

    BalasHapus
  8. Jajanan.. hahhaa nu pasti mah eta yg bikin happy

    BalasHapus
  9. Bandung punya semuanya, soal fashion, bener banget orang bandung tuh fashionable banget, jarang banget ada yg kluar rumah cuma pake piyama kalaupun pake casual look pasti ttep kece.

    BalasHapus
  10. Temen2ku beberapa orang bukittinggi.. terus semenjak ke bandung, gak ada niatan balik lagi kecuali pas liburan hari raya. Hahah

    BalasHapus
  11. Oalah, mom kece ini wong Minang hihi. Sangat setuju teh dengan banyaknya komunitas yang ranah dan terus berdaya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh aaamiiin dibilang mom :) doain nikah dulu teh hehe
      betuul sekali teeeh :)

      Hapus
  12. Jajanan yg selalu bikin gagal move on... 😆😆😆

    Samaa ich aq juga seneng bangedd nongkrong depan sekolahan hanya demi jajanan, qiqiqi

    BalasHapus
  13. haduh manis sekali tulisannya aku kok tersentuh ya, love love

    BalasHapus
  14. Dulu saya pernah tinggal di Bandung.. hihi.. Kost didaerah Dipati Ukur. Ada bataogor enak diSimpang Dago. Hahahhaa.. entah sekarang masih ada atau gak.

    BalasHapus

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images