5 Perbedaan Kuliah S1 dan S2

Februari 08, 2019


photo by Priscilla Du Preez - Unsplash.com
Waktu mulai kuliah S2 aku gak banyak berekspektasi. Mungkin karena ini, banyak banget hal-hal diluar perkiraan aku yang terjadi yang tentunya menyenangkan. Kalau kamu berencana untuk ambil S2 tahun ini,beberapa fakta ini bisa jadi gambaran gimaan sih perkuliahan yang akan kamu jalani. 

Berpikir terbuka
Waktu kuliah S1 kita akan bertemu teman sebaya, mungkin ada yang berbeda umur darimu namun presentasenya pasti tidak banyak dan perbedaaan umurnya gak akan terlalu jauh. Nah, di jenjang S2 ini kamu akan bertemu dengan teman-teman dari beragam usia. Mulai dari yang lebih muda sampai yang sudah bapak-ibu. Kenal dengan banyak orang yang berbeda umur dan latar belakang, membuat pikiran kita jadi semakin terbuka. Belajar banyak pengetahuan baru dan pengalaman dari teman yang lebih tua, dan belajar banyak tentang semangat dari yang lebih muda. Apalagi, kalau lebih banyak teman yang lebih tua, jadi ngerasa punya banyak kakak.

Dosen yang Kece
Dosen yang mengajar S2 tentu saja minimal S3, namun ada juga yang masih S2 tapi tentunya sudah punya pengalaman yang gak diragukan (biasanya sudah pensiunt tapi masih dipercaya mengajar). Banyak pula yang sudah Professor tentunya. Dosen-dosen ini banyak yang merupakan alumni universitas ternama nasional maupun dunia seperti Barkeley University, University of Tokyo, Kent University dan sudah banyak yang pernah jadi dosen tamu juga di berbagai negara. Kelasnya internasional deh. Menurutku, hadir dalam kelas itu yang paling penting bukan materinya tapi pengalaman dosennya. Materi tentu penting, tapi bisa kita baca juga di literatur atau jurnal. Kalau pengalaman dan pandangan dosen-dosen yang mengajar baik tentang materi kuliah maupun tentang kehidupan, itu baru yang priceless. Karena kuliahku ilmu lingkungan yang materi di dalamnya sungguhlah luas (dari biologi, kimia, fisika sampai sosial, polik, hukum, filsafat, ekonomi, dan manjemen), aku banyak banget ketemu dosen dari latar belakang berbeda. Pengalamannya keren-keren mulai dari menjelajahi hutan gambut yang tanahnya lembek banget 30 hari, dosen hukum yang bikin draft UU yang sampai sekarang dipakai, sampai dosen yang pernah nyiduk mahasiswa yang lagi ngobat, semuanya ada.  Kalau dulu masih S1 mungkin sering tipsen, kalau di S2 tipsen menurutku sih rugi, rugi banget.

Lebih banyak diskusi dan analisa
Kelasku isinya cuma berlima, yap kayak les kan? Aku masuk kelas regular, jadi rata-rata masuk karena keinginan sendiri dan gak membawa instansi. Ada lagi kelas beasiswa yang rata-rata sudah pada PNS dan dapat beasiswa tugas belajar. Kelasku ada 2 cewek, 3 cowok, umurnya deketan, kelahiran 1993-1995. Jadi di kelas itu, S2 rasa S1 wkwk Nah kelas beasiswa tadi yang biasanya banyak teman yang lebih tua. 

Cara belajar mahasiswa S2 itu lebih banyak analisis. Banyaknya kita dikasih suatu kasus, terus didiskusikan solusinya gimana. Dosennya masih pake metode ceramah juga tapi di sela-sela kuliah pasti dosennya kasih pertanyaan ke kita satu-satu. Hal itu juga yang bikin aku merasa lebih aktif pas S2 ini. Selain menjawab pertanyaan dosen, kita mahasiswa juga suka ke-trigger buat nanya di akhir kuliah. Sayang aja gitu, kalau dosennya udah punya materi yang keren-keren kitanya gak penasaran.

Kita juga banyak kerja kelompok, salah satunya yang paling epic dikasih tugas tentang Pengelolaan Daerah Aliran Sungai Berkelanjutan. Itu epic banget sih diskusinya alot, kudu analisis dulu masalahnya apa satu-satu, solusinya apa, nyampe sebulan. Belum berantem sama tugas-tugas yang lain, udah presentasi dosennya kurang puas wkwk  Baiklaah pak :"

Juga karena belajar hal-hal lebih luas, pikiranku jadi kebuka dengan banyak hal. Soalnya, masalah-masalah di ilmu lingkungan ini disebut transdisiplin, artinya butuh banyak aspek dan disiplin ilmu buat memecahkannya. Jadi, ya mau gak mau kami kudu melek juga sama hal lain selain bidang kami waktu S1 yang berbeda, salah satunya melek politik. Ada salah satu profesorku bilang, “Knowlegde and Power should be in Your Mind”. Wits witsss…

Padat
Waktu kuliah S2 itu hanya 2 tahun. Kalau di jurusanku, kuliah di kelas itu hanya setahun sisanya tok untuk tesis. Hal yang aku rasakan di semester satu dan dua itu tugasnya memang cukup padat. Satu mata kuliah diberikan oleh 3-4 dosen, dan tiap dosen memberi tugas masing-masing. Kalau jadwal kuliah sebenernya aku merasa lebih padat waktu S1. Jadi, kalau temen-temen pingin sambil freelance yang bisa dikerjain di rumah, atau dari sore ke malemnya masih bisa sih. Kemampuan manajemen waktunya sangat terpakai disini.

Materi lebih dalam
Kalau teman-teman mengambil jurusan yang sejalur dari S1 tentu pengetahuannya akan semakin dalam. Aku yang dulu ambil Biologi sekarang Ilmu Lingkungan, sebenarnya sangat sejalur, malah semakin dalam dan punya pandangan dari berbagai sisi. Waktu di biologi dulu aku ambil Biologi Lingkungan, jadi memang aku pilih Lingkungan daripada lanjut ke Biologi lagi. Materi yang diberikan oleh dosen-dosen juga banyak yang berbahasa inggris, jadi waktu awal-awal agak lumayan loading dulu, translate dalem otak wkwk

Overall, perjalanan kuliah S2 ku setahun lebih ini seru banget. Bersyukur ketemu banyak orang hebat dan lingkungan yang mendukung. Semoga temen-temen yang berencana S2 dimudahkan jalannya.aamiin
Kalau mau baca hal apa aja sih yang harus diperhatikan sebelum memutuskan S2 (KLIKDISINI!!!)

You Might Also Like

15 komentar

  1. Aduh kapan yah aku lanjut s2. Keinginan ada dari taun lalu tapi karna satu dan lain hal jd ga jadi. Nyari2 beasiswa juga jarang banyaknya diluar negri. Hmm.. mupeng ini mah coba diskus suami lg deh

    BalasHapus
  2. Seruuuu banget bacanya. Semoga dijodohkan dengan sekolah lagi di tahun mendatang :)

    BalasHapus
  3. lancar ya geulis kuliahnya, semoga ilmunya barokah dan bisa berguna untuk diri dan juga lingkungan, aamiin :)

    BalasHapus
  4. Emang beda banget ya S1 dan S2 ini, tapi sama2 seruu, apalagi nanti kalo udah berhasil, mbangga banget tuh. Semoga penuh berkah ilmunya ya neng.

    BalasHapus
  5. dan pasti s2 itu lebih rumit apalagi tesis dan sidangnya

    BalasHapus
  6. Duh aku selalu ngiler kalau baca pengalaman s2 org. Ingiin banget lanjut lg tp untuk saat ini prioritasnya masih bukan itu. Suatu saat mungkin, aamiin

    BalasHapus
  7. Semangat dan sukses terus kuliahnya yaa Teh
    Honestly, aku juga ingin banget deh lanjut kuliah hehe

    BalasHapus
  8. Semangat kuliah nya beb! Beruntung bisa mengenyam pendidikan tinggi begini..kereenn

    BalasHapus
  9. Kuliah S2 bisa ketemu banyak orang dr macam macam golongan. Termasuk golongan yg ngandelin yg masih muda buat ngerjain tugas or ujian *curhat

    BalasHapus
  10. jadi terpicu lanjut kuliah deh...pengen banget ngelanjutin ke S2

    BalasHapus
  11. Keinginan S2 di luar negeri terkubur gara2 sibuk kerja, bener yaa, kalau mau menggapai sesuatu kita harus bersama dengan orang2 yang 1 frekuensi. Seruu yaa S2 nya kebayang nya kayak kuliah di luar negeri yang lebih banyak sharingnya...

    BalasHapus
  12. yup benar mbak, kalo aku beda S1 dan S2 adalah sewaktu S1 masih merdeka sehingga ontime lulusnya, pas S2 dah berbuntut satu, sedang hamil anak kedua dan bekerja juga..alhasil telat lulus hehehehe

    BalasHapus
  13. kita sama anak ilmu lingkungan nih, kuliah cuma setahun tugasnya seabrek-abrek, tapi lebih nyantai aja dan paling beda sih S2 ini lebih gak kikuk sama dosen karena dosen-dosen kaya anggep mahasiswanya itu partner yang bisa diajak discuss

    eh btw kamu S2 ilmu lingkungan dimana?

    BalasHapus
  14. Masya Allah semangat banget tehcamcam, tancap gas terus yaaa. Aku bakal mantengin semua hal yg teteh share nih terutama soal S2 ini. Lancar terus sampai tesis ya teh

    BalasHapus
  15. Aduh, baca tulisan ini jadi inget tesis. Huhu..

    BalasHapus

Ikuti Blog Ini

Pengunjung

Social Media