Tips Belanja Ramah Lingkungan (Ecofriendly Shopping Guidlines)

Agustus 20, 2018



Assalamualaikum Cantik :)

Minggu ini teman-teman Bandung Hijab Blogger kembali bikin kolaborasi dengan tema “Useful tips for life”. Nah, karena komuunitas ini banyaknya ciwi-ciwi calon ibu-ibu, juga ada ibu-ibu nya, aku mau bagi-bagi tips tentang per-shoppingan.

Perempuan mana sih yang gak suka belanja. Selain memang tugas perempuan dalam rumah tangga untuk belanja kebutuhan sehari-hari, kegiatan ini jadi kegiatan yang juga dinikmati. Kayaknya cuma liat barang-barang yang terpampang aja, rasanya otak dah seger lagi gitu ya. Segala stress luluh lantah, apalagi kalau bisa diborong semuanya mwahahaha

Perempuan yang memegang ujung tombak perebelanjaan dalam keluarga, untuk itu kita harus bisa jadi perempuan yang bijak dalam berbelanja. Bijak disini bukan hanya membeli sesuatu yang memang betul-betul dibutuhkan saja, tapi juga bagiamana agar kegiatan belanja kita bisa tetap ramah lingkungan. 

Maksudnya kita bisa belanja dengan lebih berkesadaran, supaya dalam membeli kebutuhan dampak yang kita berikan pada lingkungan bisa diminimalisir. Ibu yang sayang anak dan masa depan anaknya, pasti akan juga sayang sama lingkungannya dong? :)
Ini beberapa tips belanja ramah lingkungan versiku :

1.Bawa tas belanja sendiri
This is the most important thing. Demi mengurangi sampah plastik yang jumlahnya sudah terlalu banyak dan menimbulkan pencemaran, lebih baik pakai tas belanja sendiri. Yang besar dan kuat sekalian biar muat banyak. Jangan lupa selap selip tote bag di tas kita, in case kita perlu belanja tanpa rencana dari rumah. Kalau di bandung ada beberapa swalayan yang mendukung penggunaan tas belanja ramli (ramah lingkungan) contohnya Superindo, Hypermart, Setiabudhi Market, bahkan mini market macem Indomart, Alfamart pun selalu tanya dulu sama konsumen mau pake kresek atau enggak. Kalau kita cuma beli minum, atau beli sabun muka aja, yaa.. bisa kali langsung masuk tas #noneedplastic


2.Belanja di pasar tradisional
Going locally ! Belanja di pasar tradisional itu banyak keuntungannya. Selain lebih murah, disini kita juga memberdayakan dan mendukung perekonomian masyarakat lokal. Belum lagi kegiatan tawar menawar yang terjadi di pasar, inti dari kegiatan jual beli itu sendiri, komunikasi. Belanja di pasar tradisional apalagi dekat dengan rumah, membuat jejak karbon pribadi kita jadi lebih rendah. Apalagi kalau bisa jalan kaki atau naik sepeda, gak perlu nyumbang polusi dari kendaraan kita. Selain itu karena tidak semua pasar swalayan welcome saat kita mau pakai tas belanja sendiri, pasar jadi tempat yang tepat untuk mengurangi kresek. Penjual di pasar akan lebih kompromi terkait tas belanja yang kita bawa, malah jadi untuk bagi mereka karena kreseknya bisa lebih irit.


3.Cermat melihat ingridients, pilih bahan alami
Penting sekali untuk tahu apa bahan dasar produk yang kita beli. Setiap beli produk jangan lupa baca ingridients-nya. Ini dilakukan supaya kita bisa menghindari bahan-bahan berbahaya atau kurang baik (haram) yang mungkin terkandung. Kalau bisa, pilih yang ingridientsnya paling pendek, artinya paling sedikit kandungan kimianya. Semakin sedikit bahan kimia yang digunakan, sudah pasti produk tersebut lebih aman. Apalagi kalau ada produk yang banyak kandungan tetumbuhannya. Yang alami.. alamiii
Kalau dalam kosmetik ada yang namanya “cruelty free”. Artinya ketika proses produksi, produk tersebut tidak diujicobakan ke hewan. Buat yang suka beli produk dari luar negeri, mungkin ini bisa jadi perhatian karena ada beberapa produk yang gak cruelty free.

Kalau kepo, boleh ditonton video salah satu vlogger favoritku, Pita's Life yang cerita tentang merk kosmetik Amerika apa saja yang ditest-kan ke hewan. Aku mah gatega nontonnya:"



4.Pilih kemasan terbesar
Yap.. untuk produk yang kita pakai secara rutin sehari-hari seperti sabun, sampo, sabun cuci piring, serta minyak, kita bisa pilih kemasan yang paling besar. Aku paling sering beli sabun cuci piring dalam kemasan jerigen di Hypermart. Selain harganya miring, pemilihan kemasan ini lebih minim sampah dan gak bikin kita perlu sering-sering beli. Satu jeirgen besar isi 4L , biasanya  habis dalam waktu kurang lebih tiga bulan. Kemasannya, bisa dipakai untuk keperluan lain kalau produknya sudah habis.

5.Pilih yang tanpa kemasan atau berkemasan selain plastik
Bukan hanya berbahaya untuk lingkungan, kemasan plastik juga tentu berbahaya bagi manusia. Kita perlu cermat terutama sama produk yang dikemas dalam plastik. Sedikit banyak, zat kimia dari plastik kemasan akan terkontaminasi dengan makanan, apalagi dalam keadaan panas. Ini bisa jadi sumber-sumber terjangkitnya kanker. Untuk itu, kalau bisa dan ada pilihan lain, pilih produk yang ada di kemasan selain plastik atau bahkan yang tanpa kemasan. Misalnya lebih memilih saos di botol kaca daripada plastik serta, kopi dalam kemasan kaca daripada sachet.

Semoga tipsnya bisa segera dipraktekkan dalam keseharian kita yaa :)

You Might Also Like

20 komentar

  1. Setuju banget bawa Tas belanja sendiri, hal kecil yang berdampak bear us th

    BalasHapus
    Balasan
    1. betul banget teh. akumah masih susah ngingetin si mamah.. belanjaannya pelastikan semua. uciing liatnya :"

      Hapus
  2. Udah punya tekad bawa tas belanjaan sendiri giliran mau belanja kelupaan, gak dibiasain sihh jd gitu deh. Mulai skrg biasain lg ah

    BalasHapus
  3. Huhu aku suka kelupaan kalo belanja ga bawa tas sendiri, makanya kalo belanja ga terlalu banyak aku lebih milih ga pake kresek hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaah lebih praktis ya fir lgs masuk tas :)

      Hapus
  4. Pingin banget untuk ngurangin penggunaan plastik. Tapi apa daya, ak masih pake plastik buat hasil pumping ASI kalo lagi dikantor, gegara males cuci botol...maafkan :-(

    BalasHapus
    Balasan
    1. iyaa teehh hahaha dilema wanita karier yaa:"

      Hapus
  5. Wah teteh makasih banyak nih udah ngingetin. aku masih aja ga ramah lingkungan klo belanja. Next mau dibiasain ah

    BalasHapus
  6. Aaaak ya ampun Pita ini juga favorit aku.. nonton dia dari 2016, follow dia dari followersnya masih ribuan. 😂

    Tipsnya bermanfaat banget tapi buat aku masih agak sulit dijalani apalagi yang bawa tas belanjaan sendiri, tetep weh minta keresek di Superindo. 😂

    Etapi beli yang sachet2an sekarang udah dikurangi pisan.

    BalasHapus
    Balasan
    1. cesss dulu teeeeh :) suka banget personality-nya apa adanya, nyablak, ga songong, tapi tetep sopan :)

      yupsii teh.. bertahap aja :)

      Hapus
  7. Rada kaget pas aku pindah k bdg terus ke pasar. Jarang banget dikasih kantong plastik sama penjualnya. Entah emg kaya bgtu di bandung atau emg program mengurangi sampah plastik huft

    BalasHapus
    Balasan
    1. pasar mana teh ? waaah manteep tuhh hihihi

      Hapus
  8. anaknya tuh cinta lingkungan banget, fix kita sealiran hahaha

    BalasHapus
  9. bener banget nih, harus biasain cinta lingkungan. karena suhu bumi selalu naik dan selalu gakuat sama teriknya matahi di jam jam 2 siang. btw, kujuga suka nonton vlognya pita sama si zach wkwkw.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe iya bangeet teeh.. global warming yaah
      emaaang.. si rachel sih yg centil maah :)

      Hapus
  10. Aku seidem banget sama tips bawa kantong belanjaan sendiri. Kayaknya cuma di Indo doang yang orang orangnya aga susah untuk melakukan itu, pdhal tax import plastik udh dinaikin. Tetep ya ngga ngaruh hehehe

    BalasHapus
  11. Kasir minimarket sekarang jarang nanya lagi, langsung pakai kantong kresek :( Aku biasanya langsung nyodorin totebag.
    Yang parah itu di pedagang tradisional. Sering meereka malah ngomel kalo aku nolak pake plastik :D. PR panjang buat mengedukasi :))

    BalasHapus

Popular Posts

Like us on Facebook

Flickr Images